ElektroIndonesia.Com
Selasa, 17 Juli 2018
-- Komputer
  Julukan Super Komputer Tercepat Sejagad Kini Milik China
  ME310 Hasilkan Konsep Laptop Dengan Desain Ramah Lingkungan
  Anton Supercomputer - Mesin simulasi gerakan protein dengan besaran milidetik
  Intel Kembangkan Komputer Pembaca Pikiran
  Perancangan Aplikasi Persedian Barang pada Personal Digital Assistant (PDA) dengan Menggunakan NS-Basic
-- Komunikasi
  Musik dan Warna Bisa Cerdaskan Anak
  Menelepon Kini Bisa Dilakukan via Gmail
  Pengenalan untuk Next Generation Networks
  Elemen Perancangan Sistem Kabel Coaxial pada pada Jaringan HFC
   Perencanaan Daya Pancar BTS untuk Sistem GSM pada Jalur Kereta Api Jakarta-Bandung
-- Kontrol/Kendali
  Turbin Angin Masa Depan Harus Mampu Terbang
  Sebuah pengalaman dalam upaya mewujudkan capacity building di bidang Sistem Instrumentasi dan Kendali reaktor nuklir
  Sebuah pengalaman dalam upaya mewujudkan capacity building di bidang Sistem Instrumentasi dan Kendali reaktor nuklir
  Pengaturan Lampu Lalulintas Berbasis Fuzzy Logic
  Pengaturan Lampu Lalulintas Berbasis Fuzzy Logic
Operasional Seluler Habiskan 70 Juta Liter Solar
2010-08-27

Jakarta - Seluruh operator seluler yang tergabung dalam Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI) dalam setahun bisa menghabiskan pasokan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar industri sebanyak 70 juta liter.

Solar sebanyak itu dihabiskan untuk mengoperasikan puluhan ribu infrastruktur Base Transceiver Station (BTS) yang melayani 180 juta pelanggan telekomunikasi di Indonesia.

"70 juta liter itu konsumsi tahun lalu. Tahun ini pasti bertambah seiring penambahan BTS dan jumlah pelanggan," kata Sekjen ATSI Dian Siswarini kepada detikINET, Rabu (18/8/2010).

Pasokan BBM untuk operator didapat dari Pertamina atau distributornya. Harga per liternya berkisar Rp 7.000 hingga Rp 11.000 tergantung lokasi BTS.

Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Djaelani Sutomo mengungkapkan, pada tahun lalu operator seluler membeli tiga juta liter solar ke Pertamina.

"Tahun ini saya rasa ada peningkatan karena ada kerjasama antara ATSI dengan Pertamina dalam pembelian BBM industri. Kami tidak memberikan batasan dalam volume pembelian, sedangkan masalah harga tergantung negosiasi," ungkapnya.

Berdasarkan catatan, saat ini pelanggan telekomunikasi seluler di Indonesia telah berjumlah 180 juta nomor. Sedangkan pada 2010 diharapkan ada 40 juta nomor baru.

Operator seluler XL Axiata dalam setahun bisa menghabiskan bahan bakar solar industri sebanyak 17 juta liter untuk mengoperasikan lebih dari 20 ribu unit BTS yang dimilikinya dengan biaya Rp 120 miliar per tahun.

Selain XL yang melayani 32,6 juta pelanggan dengan 20 ribu BTS, Telkomsel juga melayani 88,3 juta pelanggannya dengan 34 ribu BTS. Sementara Indosat yang baru saja merevisi 1,4 juta pelanggannya menjadi 37,7 juta punya infrastruktur 18 ribu BTS.

Sedangkan operator lain yang tergabung dengan ATSI adalah Mobile-8 Telecom (4.000 BTS), Smart Telecom (3.500 BTS), Natrindo Telepon Seluler/Axis (6.000 BTS), Hutchison CP Telecom/Tri (6.000 BTS).

Ketua Umum ATSI Sarwoto Atmosutarno mengakui, adanya kerjasama langsung dengan Pertamina membuat operator mendapatkan harga BBM lebih kompetitif.

"Kalau kami beli dengan agen itu bisa lebih mahal 30 persen ketimbang langsung dengan Pertamina. Padahal, kondisi di lapangan, 40% BTS operator sangat tergantung BBM untuk operasional, sisanya mengandalkan listrik dari PLN (Perusahaan Listrik Negara)," jelasnya.

Sarwoto mengungkapkan, penggunaan energi secara campuran antara listrik dan BBM menjadi pemicu biaya per BTS per energi di Indonesia salah satu yang paling tinggi di Asia Pasifik.

"Di Telkomsel saja biaya energi untuk menjalankan BTS itu menyerap 22% biaya operasional untuk pemeliharaan. Telkomsel memiliki 5 ribu genset yang digunakan secara mobile untuk mengoperasikan BTS kala supply listrik kurang," ungkapnya.

Sarwoto mengharapkan, PLN mampu mewujudkan janjinya untuk menjamin ketersediaan listrik bagi industri terutama di wilayah Jawa. "Industri itu lebih senang membayar listrik ketimbang BBM. Listrik lebih hemat biaya," tegasnya.

Oleh : Achmad Rouzni Noor II
Sumber : www.detikinet.com

Artikel Terkini :
Elektro --
Sensor CO2 baru yang sederhana  
Operasional Seluler Habiskan 70 Juta Liter Solar  
Teknologi Prosesor Berbasis Molekul DNA  
Penyisipan Informasi Data Digital Pada Siaran AM  
Perancangan Layout IC CMOS Multivibrator Monostabil Menggunakan Program LASI  
Energi --
Scenedesmus, Sumber Bahan Bakar Bio Sekaligus Penetralisir Air Limbah  
21,3 GigaWatt Energi Bersih Dari Hancurnya Ekosistem di hasilkan Cina  
Selangkah Lagi Bensin Sintetis Tanpa Emisi Karbon Siap Gantikan Bensin Berbasis Minyak Bumi  
Baterai Lithium Ion Yang ''Terinfeksi'' Virus, Menyimpan Energi 10 Kali Lebih Banyak  
Cina Akan Bangun Pembangkit Listrik BioGas Terbesar Pertama di Dunia  
Instrumentasi --
BMW Siap Produksi Mobil Ramah Lingkungan Seri i3 dan i8  
Lemari Pendingin Tanpa Listrik Pertahankan Suhu Selama 10 Hari  
Baju Pengganti Baterai  
Seoul Akan Operasikan Bis Listrik di Rute Komersial  
Honda Luncurkan Program Untuk Mengenali Berbagai Aspek Dalam Teknologi Mobil Listrik  
Komputer    Komunikasi    Kontrol    Elektro    Energi    Instrumentasi
Copyright 2006