ElektroIndonesia.Com
Selasa, 17 Juli 2018
-- Komputer
  Julukan Super Komputer Tercepat Sejagad Kini Milik China
  ME310 Hasilkan Konsep Laptop Dengan Desain Ramah Lingkungan
  Anton Supercomputer - Mesin simulasi gerakan protein dengan besaran milidetik
  Intel Kembangkan Komputer Pembaca Pikiran
  Perancangan Aplikasi Persedian Barang pada Personal Digital Assistant (PDA) dengan Menggunakan NS-Basic
-- Komunikasi
  Musik dan Warna Bisa Cerdaskan Anak
  Menelepon Kini Bisa Dilakukan via Gmail
  Pengenalan untuk Next Generation Networks
  Elemen Perancangan Sistem Kabel Coaxial pada pada Jaringan HFC
   Perencanaan Daya Pancar BTS untuk Sistem GSM pada Jalur Kereta Api Jakarta-Bandung
-- Kontrol/Kendali
  Turbin Angin Masa Depan Harus Mampu Terbang
  Sebuah pengalaman dalam upaya mewujudkan capacity building di bidang Sistem Instrumentasi dan Kendali reaktor nuklir
  Sebuah pengalaman dalam upaya mewujudkan capacity building di bidang Sistem Instrumentasi dan Kendali reaktor nuklir
  Pengaturan Lampu Lalulintas Berbasis Fuzzy Logic
  Pengaturan Lampu Lalulintas Berbasis Fuzzy Logic
Sensor CO2 baru yang sederhana
2010-09-29

Untuk melindungi orang-orang di tambang dan menangkap tanda-tanda awal letusan gunung berapi, peneliti harus melakukan pengukuran cepat kadar gas karbon dioksida. Tapi meskipun pentingnya analisis ini dalam kesehatan manusia, lingkungan, dan aplikasi industri, ilmuwan masih kekurangan metode deteksi yang sederhana, kuantitatif, dan murah.

Sekarang para ilmuwan telah mengembangkan sebuah sensor kimia baru yang memiliki potensi untuk mengukur gas di lokasi yang beragam seperti gunung berapi dan kapal selam.

Detektor yang bersinar - Semakin banyak gelembung zat CO2 yang melalui pelarut dipropylamine, intensitas fluoresensi meningkat.

Saat ini, peneliti mengukur CO2 menggunakan metode elektrokimia dan inframerah, namun keduanya memiliki perangkap. sensor elektrokimia membutuhkan sejumlah energi yang besar, karena mereka beroperasi pada suhu tinggi. Sementara itu, karbon monoksida, yang sering berdampingan dengan CO2, mengganggu dengan sensor IR komersial, karena gas tersebut menyerap berbagai panjang gelombang IR yang sama seperti CO2.

Jadi ahli kimia Ben Zhong Tang dari Hong Kong Universitas Sains dan Teknologi, dan koleganya merancang sebuah sistem deteksi baru yang diperlukan daya kecil dan tidak terpengaruh oleh CO

Dalam sistem mereka, molekul 1,1,2,3,4,5-hexaphenylsilole (HPS) mengapung di sebuah dipropylamine pelarut organik, (DPA). HPS memiliki enam cincin fenil yang menempel keluar seperti jari-jari dari kelompok silole pusat. Cincin biasanya memutar di sekitar obligasi yang menghubungkan mereka ke hub ini.

Ketika gelembung CO2 melalui campuran ini, bereaksi dengan DPA untuk menghasilkan cairan, kental ionik polar. Cairan memperlambat rotasi cincin fenil dan mendorong molekul HPS bersama-sama. Sebagai agregat molekul, mereka berpendar (C & EN, 8 Oktober 2001, halaman 29). Karena CO2 dan DPA menghasilkan cairan ion lebih sebagai meningkatkan konsentrasi gas, cermin intensitas fluoresensi tingkat CO2.

Sedangkan metode elektrokimia dan IR hanya berguna untuk menganalisis campuran gas yang mengandung kurang dari setengah CO2, pendekatan baru ini dapat mengukur hingga 100% CO2. Sensor juga beroperasi pada suhu kamar dan membutuhkan energi sedikit atau bahan yang mahal.

Sistem ini memiliki potensi sebagai instrumen lapangan, Tang mengatakan, karena "hanya memerlukan lampu UV genggam sebagai sumber eksitasi dan output-nya terlihat dengan mata telanjang, yang memfasilitasi pengambilan keputusan on-site."

Oleh : admin
Sumber : pubs.acs.org

Artikel Terkini :
Elektro --
Sensor CO2 baru yang sederhana  
Operasional Seluler Habiskan 70 Juta Liter Solar  
Teknologi Prosesor Berbasis Molekul DNA  
Penyisipan Informasi Data Digital Pada Siaran AM  
Perancangan Layout IC CMOS Multivibrator Monostabil Menggunakan Program LASI  
Energi --
Scenedesmus, Sumber Bahan Bakar Bio Sekaligus Penetralisir Air Limbah  
21,3 GigaWatt Energi Bersih Dari Hancurnya Ekosistem di hasilkan Cina  
Selangkah Lagi Bensin Sintetis Tanpa Emisi Karbon Siap Gantikan Bensin Berbasis Minyak Bumi  
Baterai Lithium Ion Yang ''Terinfeksi'' Virus, Menyimpan Energi 10 Kali Lebih Banyak  
Cina Akan Bangun Pembangkit Listrik BioGas Terbesar Pertama di Dunia  
Instrumentasi --
BMW Siap Produksi Mobil Ramah Lingkungan Seri i3 dan i8  
Lemari Pendingin Tanpa Listrik Pertahankan Suhu Selama 10 Hari  
Baju Pengganti Baterai  
Seoul Akan Operasikan Bis Listrik di Rute Komersial  
Honda Luncurkan Program Untuk Mengenali Berbagai Aspek Dalam Teknologi Mobil Listrik  
Komputer    Komunikasi    Kontrol    Elektro    Energi    Instrumentasi
Copyright 2006