ElektroIndonesia.Com
Jumat, 25 Mei 2018
-- Komputer
  Julukan Super Komputer Tercepat Sejagad Kini Milik China
  ME310 Hasilkan Konsep Laptop Dengan Desain Ramah Lingkungan
  Anton Supercomputer - Mesin simulasi gerakan protein dengan besaran milidetik
  Intel Kembangkan Komputer Pembaca Pikiran
  Perancangan Aplikasi Persedian Barang pada Personal Digital Assistant (PDA) dengan Menggunakan NS-Basic
-- Komunikasi
  Musik dan Warna Bisa Cerdaskan Anak
  Menelepon Kini Bisa Dilakukan via Gmail
  Pengenalan untuk Next Generation Networks
  Elemen Perancangan Sistem Kabel Coaxial pada pada Jaringan HFC
   Perencanaan Daya Pancar BTS untuk Sistem GSM pada Jalur Kereta Api Jakarta-Bandung
-- Kontrol/Kendali
  Turbin Angin Masa Depan Harus Mampu Terbang
  Sebuah pengalaman dalam upaya mewujudkan capacity building di bidang Sistem Instrumentasi dan Kendali reaktor nuklir
  Sebuah pengalaman dalam upaya mewujudkan capacity building di bidang Sistem Instrumentasi dan Kendali reaktor nuklir
  Pengaturan Lampu Lalulintas Berbasis Fuzzy Logic
  Pengaturan Lampu Lalulintas Berbasis Fuzzy Logic
ELEKTRONIKA
Sensor CO2 baru yang sederhana
2010-09-29

Untuk melindungi orang-orang di tambang dan menangkap tanda-tanda awal letusan gunung berapi, peneliti harus melakukan pengukuran cepat kadar gas karbon dioksida. Tapi meskipun pentingnya analisis ini dalam kesehatan manusia, lingkungan, dan aplikasi industri, ilmuwan masih kekurangan metode deteksi yang sederhana, kuantitatif, dan murah.

Sekarang para ilmuwan telah mengembangkan sebuah sensor kimia baru yang memiliki potensi untuk mengukur gas di lokasi yang beragam seperti gunung berapi dan kapal selam.

Detektor yang bersinar - Semakin banyak gelembung zat CO2 yang melalui pelarut dipropylamine, intensitas fluoresensi meningkat.

Saat ini, peneliti mengukur CO2 menggunakan metode elektrokimia dan inframerah, namun keduanya memiliki perangkap. sensor elektrokimia membutuhkan sejumlah energi yang besar, karena mereka beroperasi pada suhu tinggi. Sementara itu, karbon monoksida, yang sering berdampingan dengan CO2, mengganggu dengan sensor IR komersial, karena gas tersebut menyerap berbagai panjang gelombang IR yang sama seperti CO2.

Jadi ahli kimia Ben Zhong Tang dari Hong Kong Universitas Sains dan Teknologi, dan koleganya merancang sebuah sistem deteksi baru yang diperlukan daya kecil dan tidak terpengaruh oleh CO

Dalam sistem mereka, molekul 1,1,2,3,4,5-hexaphenylsilole (HPS) mengapung di sebuah dipropylamine pelarut organik, (DPA). HPS memiliki enam cincin fenil yang menempel keluar seperti jari-jari dari kelompok silole pusat. Cincin biasanya memutar di sekitar obligasi yang menghubungkan mereka ke hub ini.

Ketika gelembung CO2 melalui campuran ini, bereaksi dengan DPA untuk menghasilkan cairan, kental ionik polar. Cairan memperlambat rotasi cincin fenil dan mendorong molekul HPS bersama-sama. Sebagai agregat molekul, mereka berpendar (C & EN, 8 Oktober 2001, halaman 29). Karena CO2 dan DPA menghasilkan cairan ion lebih sebagai meningkatkan konsentrasi gas, cermin intensitas fluoresensi tingkat CO2.

Sedangkan metode elektrokimia dan IR hanya berguna untuk menganalisis campuran gas yang mengandung kurang dari setengah CO2, pendekatan baru ini dapat mengukur hingga 100% CO2. Sensor juga beroperasi pada suhu kamar dan membutuhkan energi sedikit atau bahan yang mahal.

Sistem ini memiliki potensi sebagai instrumen lapangan, Tang mengatakan, karena "hanya memerlukan lampu UV genggam sebagai sumber eksitasi dan output-nya terlihat dengan mata telanjang, yang memfasilitasi pengambilan keputusan on-site."

Oleh : admin
Sumber : pubs.acs.org
Operasional Seluler Habiskan 70 Juta Liter Solar
2010-08-27

Jakarta - Seluruh operator seluler yang tergabung dalam Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI) dalam setahun bisa menghabiskan pasokan bahan bakar minyak (BBM) jenis solar industri sebanyak 70 juta liter.

Solar sebanyak itu dihabiskan untuk mengoperasikan puluhan ribu infrastruktur Base Transceiver Station (BTS) yang melayani 180 juta pelanggan telekomunikasi di Indonesia.

"70 juta liter itu konsumsi tahun lalu. Tahun ini pasti bertambah seiring penambahan BTS dan jumlah pelanggan," kata Sekjen ATSI Dian Siswarini kepada detikINET, Rabu (18/8/2010).

Pasokan BBM untuk operator didapat dari Pertamina atau distributornya. Harga per liternya berkisar Rp 7.000 hingga Rp 11.000 tergantung lokasi BTS.

Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Djaelani Sutomo mengungkapkan, pada tahun lalu operator seluler membeli tiga juta liter solar ke Pertamina.

"Tahun ini saya rasa ada peningkatan karena ada kerjasama antara ATSI dengan Pertamina dalam pembelian BBM industri. Kami tidak memberikan batasan dalam volume pembelian, sedangkan masalah harga tergantung negosiasi," ungkapnya.

Berdasarkan catatan, saat ini pelanggan telekomunikasi seluler di Indonesia telah berjumlah 180 juta nomor. Sedangkan pada 2010 diharapkan ada 40 juta nomor baru.

Operator seluler XL Axiata dalam setahun bisa menghabiskan bahan bakar solar industri sebanyak 17 juta liter untuk mengoperasikan lebih dari 20 ribu unit BTS yang dimilikinya dengan biaya Rp 120 miliar per tahun.

Selain XL yang melayani 32,6 juta pelanggan dengan 20 ribu BTS, Telkomsel juga melayani 88,3 juta pelanggannya dengan 34 ribu BTS. Sementara Indosat yang baru saja merevisi 1,4 juta pelanggannya menjadi 37,7 juta punya infrastruktur 18 ribu BTS.

Sedangkan operator lain yang tergabung dengan ATSI adalah Mobile-8 Telecom (4.000 BTS), Smart Telecom (3.500 BTS), Natrindo Telepon Seluler/Axis (6.000 BTS), Hutchison CP Telecom/Tri (6.000 BTS).

Ketua Umum ATSI Sarwoto Atmosutarno mengakui, adanya kerjasama langsung dengan Pertamina membuat operator mendapatkan harga BBM lebih kompetitif.

"Kalau kami beli dengan agen itu bisa lebih mahal 30 persen ketimbang langsung dengan Pertamina. Padahal, kondisi di lapangan, 40% BTS operator sangat tergantung BBM untuk operasional, sisanya mengandalkan listrik dari PLN (Perusahaan Listrik Negara)," jelasnya.

Sarwoto mengungkapkan, penggunaan energi secara campuran antara listrik dan BBM menjadi pemicu biaya per BTS per energi di Indonesia salah satu yang paling tinggi di Asia Pasifik.

"Di Telkomsel saja biaya energi untuk menjalankan BTS itu menyerap 22% biaya operasional untuk pemeliharaan. Telkomsel memiliki 5 ribu genset yang digunakan secara mobile untuk mengoperasikan BTS kala supply listrik kurang," ungkapnya.

Sarwoto mengharapkan, PLN mampu mewujudkan janjinya untuk menjamin ketersediaan listrik bagi industri terutama di wilayah Jawa. "Industri itu lebih senang membayar listrik ketimbang BBM. Listrik lebih hemat biaya," tegasnya.

Oleh : Achmad Rouzni Noor II
Sumber : www.detikinet.com
Teknologi Prosesor Berbasis Molekul DNA
Perkembangan teknologi prosesor atau pengolah data pada piranti chip komputer telah memacu para ilmuwan untuk berlomba mencari teknik dan bahan baru untuk dibuat piranti prosesor yang cepat, akurat, dan relatif murah dari yang ada sekarang.
Oleh : Hariyadi
Sumber : ut44.html
Penyisipan Informasi Data Digital Pada Siaran AM
Pada siaran AM dengan lebar pita siaran sebesar 10 KHz, informasi yang diterima hanya berupa suara analog sehingga masih ada alokasi bandwidth yang tersisa. Dengan memanfaatkan sisa bandwith tersebut, bisa disisipkan informasi berupa data digital. Jadi nantinya ada dua informasi yaitu suara analog dan data digital pada satu alokasi bandwith siaran AM. Dengan cara ini bandwidth siaran AM dapat dioptimalkan, sehingga efisiensi bandwidth dapat tercapai.
Oleh : T. Tearalangi, Ir dan Sigit Nurhadiyanto
Sumber : elek42.html
Perancangan Layout IC CMOS Multivibrator Monostabil Menggunakan Program LASI
Pada saat ini perkembangan teknologi mulai memperhitungkan tegangan kerja suatu alat, sehingga banyak komponen-komponen yang bekerja pada tegangan 1.5 volt dan 3 volt. Ada beberapa komponen yang bekerja pada tegangan 5 volt tetapi tidak dapat bekerja pada tegangan 3 volt salah satunya multivibrator monostabil,
Oleh : M. Julius ST, Brillianto Ricky Samad, Moh,. Aswin, Ponco Siwindarto
Sumber : elek41.html
Frekuensi Respons Speaker
Jika ANda ingin membeli sesuatu peralatan audio, maka anda pasti menginginkan sebuah alat yang suaranya enak didengar. Pada peralatan audio tersebut, tertera spesifikasi alat yang biasanya ditunjukkan dengan beberapa katerangan seperti dayanya 50 W, lalu frekuensi ..
Oleh : Tim R & D RTC UI FM 89,15
Sumber : elek40.html
Aplikasi Mikrokontroller PIC 16C74 untuk Kontrol Aliran Udara Berbasis Logika Fuzzy
Mikrokontroler PIC 16C74 adalah keluaran dari Microchip. Mikrokontroler ini termasuk keluarga PIC16CXX yang low-cost, performansi-tinggi, CMOS, fully-static, 8-bit yang dilengkapi dengan Analog to Digital Converter (ADC). Semua mikrokontoler jenis PIC16/17 menggunakan arsitektur RISC.
Oleh : Basuki Rahmat
Sumber : elek39.html
Radiasi Elektromagnetik dari Alat Elektronik Serta Efeknya Bagi Kesehatan
Industri telekomunikasi sudah berkembang sedemikian pesat sejak penggalan akhir abad 20 maupun di awal abad 21 sekarang ini. Perusahaan-perusahaan terkait dengan sangat jeli telah memanfaatkan hal ini dan memperoleh keuntungan yang sangat besar, terutama di dalam penjualan daerah pita frekwensi untuk aplikasi teknologi telekomunikasi, terutama 'mobile telecomunications' seperti telepon seluler
Oleh : Muhammad Fathony
Sumber : elek38.html
Aplikasi PPI 8255 sebagai Pengukur Konsentrasi Larutan Metode Titrasi
Konsentrasi larutan dalam ilmu kimia menyatakan suatu besaran atau kadar suatu zat dalam cairan. Konsentrasi larutan dapat dinyatakan dengan macam-macam cara, salah satunya adalah dalam molaritas, yang menyatakan konsentrasi larutan dalam mol per liter dari larutan. Prosentase ini didasarkan pada perbandingan antara jumlah mol zat terlarut dalam satu liter larutan.
Oleh : A. Sjamsjiar Rachman
Sumber : elek36.html
NOBEL Fisika 2000 untuk Perintis Rangkaian Terpadu dan Opto-Elektronika
Royal Swedish Academy of Science atau Akademi Sains Kerajaan Swedia, Lembaga yang berwenang menilai kandidat pemenang hadiah Nobel, merekomendasikan untuk memilih tiga pemenang Nobel Fisika tahun 2000. Mereka itu adalah Insinyur Jack S. Kilby, Dr. Zhores I. Alferov dan Dr. Herbert Kroemer.
Oleh : Mukhlis Akhadi
Sumber : elek35b.html

Artikel Terkini :
Elektro --
Sensor CO2 baru yang sederhana  
Operasional Seluler Habiskan 70 Juta Liter Solar  
Teknologi Prosesor Berbasis Molekul DNA  
Penyisipan Informasi Data Digital Pada Siaran AM  
Perancangan Layout IC CMOS Multivibrator Monostabil Menggunakan Program LASI  
Energi --
Scenedesmus, Sumber Bahan Bakar Bio Sekaligus Penetralisir Air Limbah  
21,3 GigaWatt Energi Bersih Dari Hancurnya Ekosistem di hasilkan Cina  
Selangkah Lagi Bensin Sintetis Tanpa Emisi Karbon Siap Gantikan Bensin Berbasis Minyak Bumi  
Baterai Lithium Ion Yang ''Terinfeksi'' Virus, Menyimpan Energi 10 Kali Lebih Banyak  
Cina Akan Bangun Pembangkit Listrik BioGas Terbesar Pertama di Dunia  
Instrumentasi --
BMW Siap Produksi Mobil Ramah Lingkungan Seri i3 dan i8  
Lemari Pendingin Tanpa Listrik Pertahankan Suhu Selama 10 Hari  
Baju Pengganti Baterai  
Seoul Akan Operasikan Bis Listrik di Rute Komersial  
Honda Luncurkan Program Untuk Mengenali Berbagai Aspek Dalam Teknologi Mobil Listrik  
Komputer    Komunikasi    Kontrol    Elektro    Energi    Instrumentasi
Copyright 2006